Islam Agama Keamanan

Member Bloger :

Jumaat, 9 April 2010

PERHATIAN : KOD BABI PADA MAKANAN ;


3 ulasan:

zedmagel berkata...

Sukar untuk kita meneliti semasa membeli, mengapa pihak berkuasa tidak menahan terus produk tersebut dari pasaran negara kita. Negara kitakan Islam yang berkuasa, jika kita tidak membuatnya sekarang, kaum kafir ini akan menginjak kepala kita satu masa yang dekat ini nanti...

Selempang Merah berkata...

salam hj zedmagel..
inilah tugas penguatkuasa khususnya HEP dan persatuan pengguna Islam yg tlh diberikan amanah untuk memantaunya.. kemudian jelaskan kpd kementerian dlm negeri utk membuat tindakan susulan..
Selain itu, jk tiada tanda Halal JAKIM, kita mesti elakkan drp membelinya..
Gunakan kuasa pengguna yg ada pd tgn kita..

1 Malaysia 1 Kuasa Pengguna :-)

blog juga berkata...

Salam,
Segala puji bagi Allah, tuhan penguasa seluruh alam, kerana diberi kesempatan membaca isu ini. Secara umumnya, isu ini ialah sebaran maklumat melalui internet menggunakan nama seseorang oleh seseorang yang tidak dikenali (? termasuk saya... ). Kemudian, tiba-tiba saya teringat tulisan seorang hamba bernama Muhammad Noor bin Ibrahim dan Abdullah bin Basmeih yang semoga diberi hidayat oleh Tuhannya kerana menterjemahkan ucapan Muhammad s.a.w. yang diterima dari Tuhan yang maha mengetahui iaitu :

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan. - (49:6)"

dalam terjemahan beliau juga ada menyatakan :

"Dan ketahuilah! Bahawasanya dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pentadbirannya); kalaulah ia menurut kehendak kamu dalam kebanyakan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran; akan tetapi (Rasulullah tidak menurut melainkan perkara yang diwahyukan kepadanya, dan kamu wahai orang-orang yang beriman hendaklah bersyukur kerana) Allah menjadikan iman suatu perkara yang kamu cintai serta di perhiaskannya dalam hati kamu, dan menjadikan kekufuran dan perbuatan fasik serta perbuatan derhaka itu: perkara-perkara yang kamu benci; mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang tetap menurut jalan yang lurus; - - (49:7)"

Dari situ, saya dapati banyak juga berita-berita yang disampaikan melalui internet adalah berita-berita yang mesti diselidiki kesahihannya. Siapa yang boleh menentukan kesahihannya, sudah tentu mereka yang diberi kuasa (pemerintah) untuk menentukannya. Kita sebagai rakyat, sudah menjadi kewajipan untuk mematuhi.

Semoga kita dirahmati oleh Tuhan yang maha mengetahui lagi maha adil menghakimi.