Islam Agama Keamanan

Member Bloger :

Jumaat, 5 Mac 2010

BERSYUKUR ITU LEBIH BERAT DARI BERSABAR :

Firman Allah s.w.t. di dalam sebuah Hadis Qudsi yang menyebut mengenai sifat syukur, sebagaimana mafhumnya : “Kalau Aku uji kamu dengan kesusahan, kamu tidak mahu bersabar, dan kalau Aku uji kamu dengan nikmat, kamu tidak mahu bersyukur, maka nyahlah kamu dari bumi dan langit Allah ini dan pergilah cari Tuhan yang lain.”
Kalau kita perhatikan hidup manusia ini dengan teliti, kita akan dapati bahawa manusia ini sedetik pun tidak terlepas dari diuji. Manusia diuji dengan ujian kesusahan ataupun ujian nikmat yang silih berganti datangnya. Kemudian manusia dituntut supaya bersabar dalam menerima kesusahan serta bersyukur dalam menerima nikmat.
Jadi, pada hakikatnya, apa sahaja pergolakan dan perubahan yang berlaku dalam hidup manusia ini, ia hanya mempunyai dua sifat atau dua bentuk. Sama ada ia ujian kesusahan atau ujian nikmat. Atas kedua-dua bentuk ujian ini, hati kita perlu menerimanya dengan betul, iaitu bersabar apabila menerima kesusahan dan bersyukur apabila dikurniakan nikmat.
Di antara kedua-dua tuntutan ini, sekali imbas kita lihat, bersabar itu lebih susah dan lebih berat untuk dipraktikkan. Ini kerana dalam bersabar, hati manusia perlu melalui kesusahan, keresahan, tekanan dan penderitaan. Jika emosi, fikiran dan ketenangan jiwa terganggu, maka kebahagiaan hilang akan pergi meninggalkan kita. Bersyukur pula, pada sekali imbas, nampak lebih senang dan mudah kerana hati manusia berada dalam keadaan tenang dan gembira; tidak ada tekanan atau penderitaan.
Apakah ini benar?
Adakah bersyukur itu lebih mudah dari bersabar?
Kalau benar kenapa tidak ramai orang yang mampu bersyukur?
Mengapakah orang yang benar-benar bersyukur itu sedikit sekali bilangannya?
Mengapakah Allah s.w.t. ada berfirman di dalam Al Quran sebagaimana maksudnya:
"Sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur".
(Surah As-Saba’ : Ayat 13)
Bersyukur itu sebenarnya berperingkat-peringkat. Ramai orang, apabila mendapat nikmat, lantas mereka memuji Allah s.w.t. Maka, mereka pun menguucapkan ‘Alhamdulillah’. Ini adalah salah satu cara bersyukur yang biasa diucapkan oleh umat Islam. Ya, memang ramai yang boleh bersyukur dengan cara ini. Akan tetapi, kalau setakat ucapan sahaja, ia belum lagi dikira bersyukur yang sebenarnya. Kalau setakat ucapan sahaja, tetapi tuntutan-tuntutan lain dalam bersyukur itu tidak dilaksanakan, maka ditakuti ucapan ‘Alhamdulillah’ itu hanyalah untuk mempermain-mainkan atau mempersendakan Allah s.w.t. sahaja.
Ramai juga orang, apabila menerima nikmat atau diselamatkan dari bala bencana, lantas mereka memuji Allah s.w.t. dengan mengucapkan ‘Alhamdulillah’. Di samping itu hati mereka benar-benar merasakan Allahlah yang telah memberi mereka nikmat tersebut, atau Allahlah yang telah menjauhkan mereka dari bala bencana tersebut. Mereka diberi pahala kerana merasakan syukur itu di dalam hati mereka.
Adapun syukur yang sebenar ialah syukur yang diucapkan oleh lidah, yang dirasakan atau ditasdikkan di dalam hati, dan yang dilaksanakan dengan perbuatan. Di samping mengucapkan ‘Alhamdulillah’, kita hendaklah merasakan di hati bahawa Allahlah yang mengurniakan nikmat tersebut, dan ianya mestilah digunakan atau dikorbankan ke jalan Allah s.w.t. Inilah hakikat kesyukuran yang sebenarnya.
Kalau kita kaya contohnya, kekayaan itu perlu digunakan ke jalan Allah s.w.t. untuk membantu fakir miskin, untuk jihad fisabilillah dan untuk kemaslahatan umat Islam keseluruhannya. Begitulah juga dengan segala bentuk nikmat Allah yang lain. Semuanya perlu dimanfaatkan ke jalan Allah untuk mendapat keredhaan-Nya.
Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :
“Kalau kamu bersyukur atas nikmat-nikmat-Ku, Aku akan tambah lagi nikmat-nikmat-Ku. Tetapi kalau kamu kufur nikmat, ingatlah sesungguhnya siksa-Ku amat pedih”.
(Surah Ibrahim : Ayat 7)
Syukur seperti inilah yang Allah s.w.t. suka dan yang Allah s.w.t. mahu. Malah, Allah s.w.t. akan tambah lagi nikmat-Nya, untuk ‘cover’ balik apa yang telah dikorbankan ke jalan Allah itu. Justeru itu, kita dapati dalam bersyukur itu ada tugas, ada kerja dan ada tanggungjawabnya iaitu kita terpaksa mengguna dan mengorbankan segala nikmat yang Allah kurniakan itu ke jalan Allah.
Nikmat Allah s.w.t. itu perlu ditadbir, diurus dan digunakan pada jalan yang betul. Amat mudah bagi manusia lupa diri dan menggunakan nikmat Allah s.w.t. itu kepada jalan yang sia-sia atau lebih berat lagi kepada jalan maksiat. Kalau ini berlaku maka nikmat itu akan bertukar menjadi bala dan mendapat laknat daripada Allah.Dalam bersabar, kita tidak ada kerja atau tanggungjawab tambahan selain dari menahan perasaan. Tidak ada bahaya menyalahgunakan nikmat kurniaan Tuhan. Apa yang perlu hanyalah menjaga dan mendidik hati supaya dapat menerima ketentuan Allah itu dan berbaik sangka dengan-Nya. Setelah itu, barulah kita faham kenapa Allah s.w.t. berfirman bahawa sedikit sekali hamba-hamba-Nya yang bersyukur kerana bersyukur itu sendiri bukanlah suatu perkara yang mudah. Fahamlah kita sekarang, bersyukur itu rupanya lebih berat dari bersabar.

Tiada ulasan: